Berbagi Nasi Berkat





Makanan ini bukanlah sajian terkenal, mewah & mahal seperti sajian yang ada di Hotel Bintang 5, tapi ini adalah sajian rasa tanda syukur atas segala karunia yang telah diberikan Sang Pecipta kepada setiap hambanya atau biasa juga disebut Acara Syukuran yang diadakan dalam berbagai acara seperti Ibu Hamil, Khitanan, Menikah, Ibu Melahirkan, Peresmian Rumah dsb.

Secara tidak kita sadari, menu sajian Nasi Berkat yang diberikan secara cuma – Cuma dalam setiap ada acara syukuran ini menjadi symbol akan Bhinneka Tunggal Ika yang masih terus lestari. Yang tidak akan pernah hilang atau bahkan punah, dari hiruk pikuk kengakuhan kota metropolitan yang saling bersahutan dengan segala kemunafikan & kesombongan. Inilah sebuah perpaduan budaya, agama & tradisi yang membuat Indonesia lebih berwarna & indah dibanding Pelangi yang muncul disaat hujan selesai turun ke Bumi.

Dan sajian Nasi Berkat yang terselip diacara – acara sakral masyakarat Indonesia ini bukan hanya sekedar menghidangkan rasa manis, pedas & asam yang tertuang rapi disetiap menu nasi berkatnya. Tapi juga rasa berbagi yang tidak pernah mengenal mana kawan & mana lawan.

Entah dari siapa & bagaimana budaya nan sederhana ini ada, tapi yang jelas perlahan tetapi pasti.  Seolah nilai budaya yang tertanam dalam setiap acara syukuran, mengajarkan sebuah pesan moral antar hubungan setiap manusia kepada Tuhannya. Untuk selalu dekat dengannya, dalam setiap kondisi apa pun & situasi bagaimana pun tanpa terkecuali.

Walaupun sinar matahari senja kian meredup sinarnya, tapi justru budaya syukuran ini tetap terjaga sinar kemilau hingga mentari pagi muncul kembali. Inilah suatu keistimewaan & keunikan budaya nan sederhana ini, yang bisa menyatukan antara si tua dengan si muda didalam satu atap kehidupan. Tanpa adanya perbedaan umur & pengalaman satu sama lain, yang menjadi tali pemisah antara kedua belah pihak yang sering kali kita jumpai.

Tidak pelak, hal ini membuat decak kagum bagi kita semua selama ini yang tidak mau peduli akan hal sederhana tersebut. Karena mampu membuat Atsmosfer, kedamaian dalam kehidupan sosial dimasyarakat Indonesia, yang saatnya ini sering terjadi perselisihan antara sesama anak bangsa yang hingga memakan korban jiwa berjatuhan dari Sabang hingga Merauke.

Kesimpulan : 1 orang tua saja bisa melestarikan 1 nilai budaya yang ada dibangsa ini, lalu kenapa 1000 anak muda tidak mampu & mau melestarikan 1 saja nilai budaya ?












41 comments:

  1. endingnya mantap ..

    1 orang tua saja bisa melestarikan 1 nilai budaya yang ada dibangsa ini, lalu kenapa 1000 anak muda tidak mampu & mau melestarikan 1 saja nilai budaya

    Ayo anak muda!!!

    ReplyDelete
  2. waktu kecil saya suka banget lho mas makan nasi berkat, setiap bapak saya kenduri pasti saya semangat banget nungguin bapak pulang dan membawa nasi berkat.

    nasi berkat memang sajian sederhana, namun istimewa ya.

    ReplyDelete
  3. didaerahku masih ada kok acara seperti itu

    ReplyDelete
  4. Dulu Indonesia terkenal kerukunannya, filosofi nasi berkat ; sederhana, guyup , rukun sekarang mulai redup, entah walau budaya ini masih terjaga disebagian daerah namun ruhnya sudah mulai pudar.

    ReplyDelete
  5. nasi berkat? baru tahu deh istilahnya,,

    di daerah aku seh masih sering acara beginian.. ada yang namanya beroah (mendoakan orang yang sudah meninggal) ada akikahan yang diacarakan, selamatan beranekaragam dan masih banyak deh

    ReplyDelete
  6. keren :)

    aku join sama blognya ya mas :)

    ReplyDelete
  7. hmmmmmmmmmmm enak banget nasi berkat,
    terasa sangat lezat ....

    ReplyDelete
  8. font template barunya mantap ndy, bikin mata gak cepat capek :))

    nasi berkat? hmmm... mungkin sm dengan makanan syukuran yah kl ditempatku, yg dibagikan secara cuma2 ke orang2 sekitar. biasanya ada pada moment2 tertentu :D

    ReplyDelete
  9. nasi berkat adalah salah satu tanda syukur kita atas nikmat dan karunia yang Allah berikan, salah satu wujud sedekah, semoga segalanya menjadi lebih berkah. Amin, insya Allah.

    ReplyDelete
  10. heheh, mantap pembahasannya. ada nilai ketuhannan segala di setiap nasi berkat ini, dan tentunya nilai sosial atas dasar berbagi kebahagiaan.

    tapi yang kesimpulan itu loh yang bikin tanda tanya? emang gitu ya gan? anak muda sekarang seperti itu apa? tapi ente juga anak muda kan, berarti sama aja dong?

    ReplyDelete
  11. kegiatan bermanfaat nih. karena bisa menolong sesama walau hanya nasi.

    ReplyDelete
  12. Klo aba Harun dateng keacara sukuran, nay suka nungguin pengen makan berkatnye...hehehe :D

    wahh...ganti lagi nih temppletnye ^_^

    ReplyDelete
  13. masih bingung

    nasi berkat itu apa? denotasi atau dalam arti konotasi?

    ReplyDelete
  14. berarti tahlilan itu budaya kan ya, bukan ajaran agama, sepakat :)

    ReplyDelete
  15. wah, kalimat terakhirnya bagus banget. bener nih, dibudiyain dong ke-indonesia-annya :)

    ReplyDelete
  16. Rasanya nasi berkat, hmm..
    Lebih enak dari pizza paperoni manapun, lebih enak dari pasta rasa apapun, lebih enak dari pancake toping apapun. Apalagi kalau nasi berkat dimakan bareng-bareng sekeluarga, gantian nyumut nasi, hmm. Walaupun ikannya cuma tahu goreng sama ayam 4 cm, rasanya Subhanallah.

    ReplyDelete
  17. "1 orang tua saja bisa melestarikan 1 nilai budaya yang ada dibangsa ini, lalu kenapa 1000 anak muda tidak mampu & mau melestarikan 1 saja nilai budaya ?"

    --->

    pertanyaan sekaligus pernyataan diatas membuat kepala saya tertunduk. ntah penyesalan ntah rasa kecewa ntah rasa malu, semuanya bercampur aduk. karena harusnya pemuda/i (terutama diriku sendiri) selalu berbudaya dan melestarikan kebudayaan indonesia dan kebudayaan dari manapun asalkan baik :D

    ReplyDelete
  18. jd pengen nyoba nasix..., *smile

    ReplyDelete
  19. anak muda sekarang mah begitu... hehehe

    ReplyDelete
  20. menarik nih artikelnya buat di komentari hehe... Mungkin sama, disini juga mengenal budaya2 tsb, artinya ada suguhan berkat di saat2 ada moment acara sukuran, resepsi nikahan, nujuh bulan, peresmian rumah dsb. Biasanya berkat itu berisikan kue dan jabur guna melengkapi isi utamanya yaitu nasi dengan semua cirikhas lauk pauknya. Biasanya daging rendang, sambal kentang, tempe atau bahkan bergedel. dulu di bungkus pakai daun jati, tapi seiring waktu skrg sih sudah pakai kertas minya buat membungkus nasinya. Dan sekarang bentuk berkat tsb jadi tidak lagi pakai makanan yg tdk bisa langsung dimakan. tapi ini utk berkat acara tahlilan, biasanya cuma ngasih berkatnya dlm bentuk mentah, seperti beras, mie instan, sarden, gula dan teh, krupuk mentah dan 1 botol air mineral.

    ReplyDelete
  21. suatu budaya yang turun temurun harus patut dilestarikan, ditempat saya juga masiha ada

    ReplyDelete
  22. Sajian Nasi Berkat yang terselip diacara – acara sakral masyakarat Indonesia ini bukan hanya sekedar menghidangkan rasa manis, pedas & asam yang tertuang rapi disetiap menu nasi berkatnya. Dan akupun meresakan itu :)

    Aku termasuk orang tua atau anak muda ya?

    ReplyDelete
  23. Hampir tiap hari di rumah ada aja nasi berkat,,,alhmdulillah di tempatku masih dilestarikan,,,

    ReplyDelete
  24. sudah lama ndak makan nasi berkat

    ReplyDelete
  25. semalam baru makan nasi berkat dari acara syukuran tetangga, rasanya lebih nikmat di lidah..

    bukan sekedar nasi berkat tapi ada rasa kebersamaanya disana apalagi kalau terjun langsung bantuin ngemas dsb..

    kesimpulanya setuju banget bang. anak muda udah jauh kalah sama generasi tua =,=

    ReplyDelete
  26. di daerahku sih namanya bukan nasi berkat..

    tapi yaa mirip-mirip ini juga lah :)

    ReplyDelete
  27. "1 orang tua saja bisa melestarikan 1 nilai budaya yang ada dibangsa ini, lalu kenapa 1000 anak muda tidak mampu & mau melestarikan 1 saja nilai budaya ?"
    Tersentak baca kalimat yang diatas. Pemuda itu seharusnya bisa lebih melestarikan Budaya Indonesia. Sayaang.. sudah banyak yang tidak peduli.
    terlalu miris.

    Nice postiing.. :))
    Thanks for visit my blgo too.. :))

    ReplyDelete
  28. Makan nasi berkat itu berkat. Memberikan nasi berkat merupakan simbol bagi2 kebahagiaan

    ReplyDelete
  29. Hei, ini bisa diikutkan lomba Blog Paling Indonesia yang diselenggarakan Anging Mammiri lho :)

    Ayo didaftarin :)

    ReplyDelete
  30. mungkin seribu anaknya menunggu menjadi tua dahulu mas...
    :P

    ReplyDelete
  31. Dengan berbagi nasi berkat atau tumpeng itu secara tidak langsung menjalin silaturahmi. Tanpa adanya acara nasi berkat kadang susah sekali untuk mengumpulkan banyak orang.
    Nasi berkat sebenarnya tanda orang yang punya hajatan itu ingin berbagi kegembiraan atas rezeki atau kenikmatan yang telah didapat dari Tuhan.
    Ingin bersedekah dan beramal.

    ReplyDelete
  32. nasi berkat masih ada lho sampai sekarang di desa saya. KAlau jelang musim panen, ada yg mnikah, lahiran, hamil, sunatan..banyak banget deh kondangan di desa saya...

    ReplyDelete
  33. dulu waktu aku kecil, di kampungku masih ada nasi berkat. Tapi skrg spertinya udah jarang ya

    ReplyDelete
  34. terus terang aja Mas, saya nih paling demen kalo dapat kiriman nasi berkat! soalnya menu-nya Indonesia banget.. **ngarep dikirimin tiap hari**

    ReplyDelete
  35. saya juga sering bantuin bungkus2 berkat :)

    ReplyDelete
  36. sekarang budaya kita itu sudah terpengaruh barat, makanya tari2an tradisional diganti sama dansa, break dance :D

    ReplyDelete
  37. alhamdulillah didaerahku masih ada berkat, punjungan dan sejenisnya. tapi ada beberapa yang mengganti nasi berkat dengan sekotak kue. lebih praktis sih, tapi kurang afdhol menurut aku.. semoga g mati ditelan waktu berkat dan teman2nya,,

    ReplyDelete
  38. weww.. hayoo...anak muda,

    Orang Indonesia itu, ga makan klo ga pakai nasi. :D


    Budaya kita ada di setiap butiran nasi yang dihidangkan di setiap acara syukuran. ^_*

    ReplyDelete
  39. jaman nenek saya masih ada dulu, sering ngadain acara beginian. Setelah meninggal, udah nggak ada :D

    ReplyDelete
  40. "kenapa 1000 anak muda tidak mampu & mau melestarikan 1 saja nilai budaya ?" mungkin karena mereka lebih tertarik dengan budaya lain seperti K-Pop atau korean wave, well efek media sekarang juga sih :) nice blog!

    ReplyDelete

Komentar anda, secara tidak langsung. Merefleksikan kualitas diri anda yang sebenarnya.