Pagar Ayu Undercover





Siapa manusia didunia ini yang tidak ingin menikah & melangsungkan pernikahan dengan pasangannya dalam jangka waktu kedepan ? Pastinya setiap dari kita semua, baik itu kaum adam & hawa pasti selalu ingin merasakan moment sakral tersebut suatu saat nanti ketika sudah tiba waktunya.




Tapi sebelum semua itu tiba, pada umumnya kita yang tinggal di Indonesia pasti selalu dihadapkan dengan yang namanya menjadi seorang Pagar Ayu dalam membantu kerabat & saudara kita terlebih dahulu. Untuk memberikan sumbangsih kita dalam bentuk sederhana menjadi Pagar Ayu, yang membantu acara pernikahan agar berjalan lancar & teratur.




Menjadi seorang Pagar Ayu sangatlah berbeda dengan kita mengikuti ajang Putri Indonesia, yang harus memiliki paras indah & prestasi yang bagus di bangku sekolah. Karena pada umumnya menjadi seorang Pagar Ayu dalam sebuah acara pernikahaan, yang diutamakan adalah kebersediaannya & keikhlasan seseorang wanita dalam memberikan waktu luangnya untuk menjadi Pagar Ayu.




Karena entah 1 -10 tahun kedepan, pasti kita yang menjadi Pagar Ayu di saat ini suatu saat nanti akan membutuhkan bantuan teman & kerabat kita untuk menggantikan posisi tersebut. Dan ini terus berkesinambungan, bagai tongkat budaya yang akan terus di estafet dari generasi ke generasi selanjutnya.

Inilah sedikit potret sederhana dari kearifaan budaya warisan leluhur yang masih terpelihara keberlangsungannya dari waktu ke waktu. Walaupun menjadi Pagar Ayu itu mudah & sederhana syarat – syaratnya, tapi terkadang dari mereka yang menjadi Pagar Ayu mempunyai dilema dari sebuah sifat manusia yang bernama iri karena bukan kita yang berada di posisi pelaminan itu sekarang.

Kesimpulan : Prestasi terindah seorang manusia, bukan dilihat dari seberapa banyak piala yang mereka dapat tapi seberapa bermanfaat hidup mereka untuk sesama manusia ketika masih hidup.




48 comments:

  1. Lucu saat mengingat masa "pager ayu" wanna be..:)
    Budaya adat yang sungguh sangat menarik, tp sayangnya modernnya jaman sedikit demi sedikit menggusur "pager ayu" sebagai ciri khas pegantin Indonesia.
    Entahlah mungkin 10 tahun ke depan "pager ayu" akan hilang di tengah2 majunya jaman, jika tidak terus dilestarikan.
    Satu yang pasti kelak saat sy nikah harus ada "pager ayu"-nya hahahaha

    ReplyDelete
  2. klo bicara soal pagar ayu mungkin akulah orang yang paling sering disetiap acara kawinan keluarga:)

    tp sedih,sejak masuk SMA mama larang memakai seragam pagar ayu lagi katanya udah gede' ga pantas lagi hehee...

    ReplyDelete
  3. Aku Like aja :D bingung mau komen apa :D

    ReplyDelete
  4. ingat dulu sellau jd pagar ayu dipernikahan tetangga. tp pas mba nikah ga ada satupun tetangga yg jd pagarayu,,,la wong nikahnya di lain kota kok hihihi

    ReplyDelete
  5. Pagar ayu, seumur2 baru dua kali ngalami jadi pagar ayu neh. Make over'nya yang bikin gak nyaman karena kebiasaan tampil ala kadarnya. Maka sebelum si perias mulai make over, sdh banayk 'pesan" sponsor yang saya sampaikan...yg jelas jangan sampai alis terindah saya di 'babat' deh..hahahha

    ReplyDelete
  6. wah kalo ada pagar ayu ya makin cantik ya pengantinnya ....

    hmmmm kapan ya saya hehehe :)

    ReplyDelete
  7. Aku pernah jadi pager rumah ga seru :D #abaikan.

    ReplyDelete
  8. dulu, saya juga sempat beberapa kali jadi pager ayu di pernikahan sodara dan tetangga...yah lumayan seru...meskipun agak tersiksa karena harus ikut menjalani semua prosesi pernikahan yang memakan waktu cukup lama...hehe..

    ReplyDelete
  9. iri menjadi pagar ayu maksudnya gimana?

    iya setuju, manusia yg paling baik adalah yg paling berguna utk sesama.. :-)

    ReplyDelete
  10. Pagar ayu ini budaya daerah mana ya ? Saya baru dengar dah, nice artikel kang. . . .

    ReplyDelete
  11. @Lyliana Thia : iri maksudnya jadi pengen cepat2 menikah seperti kedua mempelai mba yg ada dipelaminan,bukan iri jadi pagar ayu mba :)

    ReplyDelete
  12. setiap generasi akan mempunyai keunggulan dan kelemahannya masing2 dan menikah adalah salah satu mendapatkan generasi yg harus diperhatikan...
    :)

    ReplyDelete
  13. karena di twitter km ribet dg foto, sy mau nanya dong... itu poto diatas kamu yg take ndy? kereen!

    Kalo ditempatku sini pagar ayu itu banyakan dari usia remaja, umuran SMA-Kuliah. Dan sampai sekarang Pagar ayu itu masih menjadi satu bagian penting dlm upacara pernikahan.

    ReplyDelete
  14. saya cm sekali aja menjadi pager ayu waktu kecil :P
    karna tinggal jauh dari saudara2 jd gak pernah dilibatin kalau ada acara nikahan

    ReplyDelete
  15. Gue waktu nikahan kakak dlu juga jadi pagar bagusnya.. :D

    ReplyDelete
  16. aku nikahnya nanti dirias apa gak ya. . . .

    ReplyDelete
  17. baca komen2 diatas ternyata masih ada yg belum tahu pagar ayu itu apa, jadi tampaknya ga semua daerah ada

    ReplyDelete
  18. Jadi pagar Ayu perlu kesabaran ekstra, udah nahan panas, ada keringet dikit usaaaaap pake tisu, nggembol kipas kemana-mana, jadi buntutnya pengantin, itu lumayan musibah sih. Tapi membuat orang lain bahagia itu seru, mereka yang bahagia lihat saya pake rok batik #sewek
    *pengalaman

    ReplyDelete
  19. aq pernah :D
    tapi ngga iri wong mb'ku yg nikah ^^

    ReplyDelete
  20. Jujur, sekalipun aku belum pernah menjadi pagar ayu. Aku cuma pernah jadi tukang kipas waktu kecil dulu, tapi tetep bersanding dengan pagar ayu kok, hehe

    Salam kenal, ya, aku tunggu kunjungan baliknya :)

    ReplyDelete
  21. Iya ya Mas, kalu pager Ayu biasanya dibayar dengan terima kasih, tak ada patokan harga ;)

    ReplyDelete
  22. aku dulu pernah beberapa kali jadi pagar ayu...lumayan selain dapat makan enak gratis, biasanya suka dapat tanda terimakasih juga hehehe.....

    ReplyDelete
  23. keknya aku paling ga laku deh jd pagar ayu. Seumur2 br sekali jd pagar ayu.. hehe.. Tp aku suka loh krn banyak makanan.. hihihi..

    ReplyDelete
  24. Assalamu 'alaikum..
    Salam kenal rekan2 semuanya, mau ikut sharing ttg postingnya..

    Benar ya, konsep Tuhan ttg apa-yg-ditebar-itu-yg-dituai. Kalo kita pengen ada pager ayu dan paer bagus di pernikahan kita, maka jadilah pager ayu dan pager bagus di pernikahan teman kita.. hahahaha..^^

    *blog-walking*
    feel free to visit syahidpanda.blogspot.com

    Wassalam,

    ReplyDelete
  25. saya belum pernah tuh jadi pagar ayu, gimana rasanya ya?

    ReplyDelete
  26. Saya suka sekali dgn kata-kata kesimpulannya. Top.

    Saya gak pernah jadi pagar ayu, tapi pernah jadi pagar bagus dan malah udah pernah jadi pengantin loh...

    ReplyDelete
  27. hahaha..keren..nggak pernah kepikiran kalo pager ayu itu salah satu warisan budaya, jawa khususnya..
    nice post :)

    ReplyDelete
  28. saya lum pernah jadi pagar ayu tuh hehe... karena saya dr riau... lebih byk adat melayunya... mentok2 jaga hidangan hehe...

    dan kita melestarikan juga warisan budaya ini... nice post ya

    ReplyDelete
  29. aku juga pernah lho Andy jadi pagar... pagar makan tanaman... *eh?adoh!kabor

    ReplyDelete
  30. angkat tangan tinggi2.. iyaaaaaaa.. nay juga mau nikah :D kapan yaakkk ~~

    jadi pagar ayu wkatu nay cuma sekali waktu jaman SD sekarang mah maluuu...hehehe

    ReplyDelete
  31. keajaiban wanita, saat sehari-hari biasa saja, tapi waktu jadi pagar ayu jadi sangat menawan :)

    ReplyDelete
  32. Pagar Ayu salah satu bukti budaya kekeluargaan masih sangat kental dalam jiwa bangsa Indonesia :-)

    ReplyDelete
  33. pernah jadi pager ayu sekali, itupun juga karena nggak ada yang lain yang dipilih, agak2 aneh karena saya bantet dan gak langsing menjulang tinggi :p

    ya cukup jadi pengalaman lah :D

    ReplyDelete
  34. Prestasi terindah seorang manusia, bukan dilihat dari seberapa banyak piala yang mereka dapat tapi seberapa bermanfaat hidup mereka untuk sesama manusia ketika masih hidup. --> setuju banget dengan kesimpulannya mas Andy.

    Keep posting and sharing yaaa....

    ReplyDelete
  35. hooo aku gak pernah sih
    malas hehehee :D
    males ngapusin make upnya yang banyak itu

    ReplyDelete
  36. kalo saya dulu yg jadi pagar ayu sodara-sodara, jadi ya mereka dengan senang hati bertugas!

    ReplyDelete
  37. saya ada pengalaman ga enak waktu jadi pager ayu 2 trakhir ini, karena make up yg ga cocok jadi mukanya bermasalah deh huhu

    ReplyDelete
  38. wah udah ditunggu tunggu ni para fans nya buat post selanjutnya. . .

    ReplyDelete
  39. wew .. hehey .. biasanya Pager Ayu jadi inceran para undangan yg jomblo tuh, betul ga ?? :D

    ReplyDelete
  40. kalo dhe disuruh milih, lebih enakan jadi penarinya saja daripad jadi pagar ayu.. hehe :D

    ReplyDelete
  41. pagar ayu yang selalu senyum menyambut tamu :) nice!

    andy, dapat award dariku nih
    http://www.nurmayantizain.com/2012/03/award-berantai-versatile-blogger.html

    diterima yaa

    ReplyDelete
  42. kalo cewe itu pagarayu n kalo cowo itu apa yah ? *lupa

    ReplyDelete
  43. drg agam: pagar ganteng... :D

    ReplyDelete
  44. jadi inget pas jadi pagar ayu dipernikahan seorang sahabat tahun 2008 lalu, hehe

    ReplyDelete
  45. Jadi pagar ayu itu pernah sih beberapa kali, tapi ribet dan gak betah karena make up riasan yang terlalu over, suka gak cocok sama kulit muka.

    ReplyDelete
  46. alhamdulillah dgn prasaan yg gak nyangka Q sdh mngalami jd pgr ayu.,.,
    senang n sngat mbahgiakan.,.,.,.

    ReplyDelete

Komentar anda, secara tidak langsung. Merefleksikan kualitas diri anda yang sebenarnya.