Yuk Beli Jajanan Tradisional



Saat ini kita sudah memasuki era modernisasi, yang penuh tantangan dari dalam & luar negeri baik secara langsung maupun tidak langsung. Rasanya semakin maju teknologi, kita juga semakin melupakan aspek sosial & budaya bangsa ini yang sudah diwariskan oleh nenek moyang kita dahulu kala.

Dampak tersebut bisa kita rasakan,dari pergersaran tingkat konsumsi Jajanan Tradisional asli Indonesia yang berubah menjadi konsumsi Jajanan Siap Saji yang mengandung bahan kimia berbahaya bagi tubuh kita dalam jangka waktu panjang yang dapat merusak satu per satu kinerja organ tubuh kita.

Karena pada saat ini, kita bisa mendengar & melihat semakin marak Jajanan Siap Saji yang dijajakan disetiap sudut jalan, mall bahkan hotel bintang 5 yang dipromosikan secara besar – besaran dimedia cetak maupun elektronik.

Ini sangat berbanding terbalik dengan,kampanyean “ Cinta Jajajan Tradisional “ yang sangat minim bahkan tidak ada sama sekali dimana pun saat ini. Hal ini sangat berdampak negatif bagi mereka, yang menggantungkan nafkah dari Jajanan Tradisional asli Indonesia sejak dahulu bahkan hingga sekarang yang diwariskan secara turun temurun oleh keluarga mereka. Padahal Jajanan Tradisional asli Indonesia sangat amat kaya dari Sabang hingga Merauke yang sudah terkenal keseluruh penjuru dunia.

Tapi sayang justru kita sebagai generasi muda saat ini,kurang amat sangat menghargai bahkan melestarikan Jajanan Tradisional asli Indonesia. Karena generasi sekarang hanya mementingkan nilai kepintaran otak dibangku sekolah,tapi sangat minim dibidang moral & akhlak dalam kehidupan sehari – hari yang enggan peduli dengan lingkungan bahkan budaya bangsa ini.

Dan kita sebagai generasi muda hanya mementingkan gengsi semata, yang justru berdampak besar bagi Industri Jajanan Tradisional asli Indonesia yang kian hari kian melemah bahkan suatu saat bisa hilang ditelan modernisasi.

Kalau Jajanan Tradisional asli Indonesia punah suatu saat nanti,lalu apa yang bisa kita banggakan sebagai warga negara Indonesia pada nantinya ? Apakah budaya tradisional yang anda ingin banggakan, karena itu sudah diklaim oleh bangsa lain. Padahal Jajanan Tradisional asli Indonesia,lebih enak,murah serta menggunakan bahan alami ketimbang Jajanan siap saji dari negara luar.

Kesimpulan : Cintailah budaya negerimu sendiri, sebelum mencintai budaya negeri orang lain. 

















55 comments:

  1. padahal makanan tradisional lebih sehat yak. dari pada makanan zaman modern sekarang ini yang disebut junk food tidak bergizi. cintai produk indonesia 100% saya setuju tuh gan.

    ReplyDelete
  2. Saya masih suka jajanan tradisional gan.
    contoh gado-gado.
    hehehe

    nice article gan.

    ReplyDelete
  3. Sya suka yg tradisional :)
    emg lebih sehat~
    makasih udh berkunjung ya...

    ReplyDelete
  4. Saya mengkonsumsi makanan semacam burger pizza. Tapi lemper, nagasari, gado-gado, makan juga :D

    ReplyDelete
  5. saya cinta jajanan tradisional! :D
    selalu bahagia kl diajak ke padar tradisional, soalny bisa jajan makanan2 tradisional yg enakenak. *brb ambil lopis*

    ReplyDelete
  6. di Jatim bahkan Surabaya, jajanan tradisional ini masih byk dijual dg kemasan lbh menarik sob hingga bisa dibuat hantaran...
    Aku jg suka putu, klepon, lemper jg cenil hehe

    ReplyDelete
  7. tenang mas, saya termasuk anak muda yang mencintai jajanan khas indonesia kok :)
    mungkin sudah saatnya jajanan tradisional masuk mall.hehehhe

    ReplyDelete
  8. Aku bersaksi dan mengaku cinta Indonesia, walau bingung gimana cara nunjukinnya. mungkin gak 100% sih. Aku makan pizza burger spageti krn emang doyan... kalo jajanan tradisional atau yg khas juga, ada yang suka ada yg enggak ;)

    ReplyDelete
  9. paling enak jajan ginian....

    apalagi kalo gratis ^^

    ReplyDelete
  10. Waktu kecil gua suka beli jajanan tradisional sama ibu-ibu yang lewat depan rumah yang jinjing keranjang tempat nyimpen makanannya. Enak-enak, murah lagi. Waktu itu belum ngenal bahan kimia buat makanan, jadi aman. Sekarang langka.

    ReplyDelete
  11. aku masih suka kangen dengan jajanan kampung
    makanya tiap cuti dan pulang kampung suka puas puasin jajan
    apalagi di hutan gini, jangankan makanan kampung
    makanan kota juga susah nemu

    ReplyDelete
  12. saya lebih suka yang tradisional bang, dan kalau dibandingkan dengan jajanan sekarang, jajanan tradisional masih alami, sedangkan jajanan sekarang sudah ditambah pemanis buatan, pewarna buatan, dan pastinya harganya sedikit mahal meskipun bentuk dari kue tersebut kecil..

    ReplyDelete
  13. walaupun ada pasar khusus yang menjual kue tradisional, tetapi gak bisa dipungkiri juga banyak penjual kue tradisional membuat kuenya menjadi tidak sehat. contohnya saja penjual jajanan pada saat kita kecil (kue cubit) jaman sekarang para penjual memberi pewarna makanan yang tidak sehat ke jajanannya, hal itu yang membuat beberapa masyarakat sangat selektif untuk mengkonsumsi jajanan, tp bukan berarti kue tradisional kita sudah dikhawatirkan keadaannya :)
    dan saya konsumen jajanan tradisional dan non-tradisional :)

    ReplyDelete
  14. makan burger, pizza gak papa. asal tetap mau makan makanan tradisional. gak berarti mengurangi rasa cinta kepada makanan tradisional toh.

    ReplyDelete
  15. @jejakshally : tetap aja berbahayaan Jajanan Siap Saji mba,karena bahan kimia + makanan yang dipakai sudah diawetkan sejak lama di lemari pendingin sehingga kandungan vitamin & karbonhidrat sudah tidak ada
    kue tradisional akan mengkhawatirkan seperti dugaan saya,jika kita sebagai anak muda mulai enggan ikut berkontribusi dalam melestarikan Jajanan Tradisional

    ReplyDelete
  16. Hidup jajanan tradisional :D
    ane nyemangatin aja gan :D

    salam kenal :)

    ReplyDelete
  17. Pizza suka,spagetti tapi daku suka makanan asli indonesia kayak cucur,serabi,bacang dan lain-lain salam,love,peace and gaul.

    ReplyDelete
  18. aku malah ga begitu suka sama junk food!
    aku suka jajanan tradisional! tapi males ke pasarnyaaa T.T jadi bisanya beli yang lewat depan rumah. Tp cuma jualan pas bulan puasa aja.. huhu

    ReplyDelete
  19. wah, kalo makan pizza, spagethi, burger mah terus terang perut kurang cocok, tapi yang pasti saya makan gorengan tiap hari, hehehe, apalagi kl lagi bokek gak punya duit bwt ke warteg, corenganlah solusinya, ;)

    ReplyDelete
  20. pengen sih jajan makanan tradisional tapi jaman sekarang penjual jajanan itu byk yg curang, byk pke bahan berbahaya bikin takut

    ReplyDelete
  21. aku sering nggak habis ngerti, orang lbh suka pergi ke mc donald dsb, padahal makanan spt nasi pecel, gado gado itu lebih enak dan sehat mnrtku

    ReplyDelete
  22. aku aku aku... bikin jajanan sendiri ajah... *goreng tempe dan bikin plecing kangkung*
    hemaat beeeb...

    ReplyDelete
  23. Nice... Apalagi yang nama nya anak Minang, pasti turun temurun di ajarin bikin masakan tradisional... Jadi jangan sampe anak Minang itu sendiri melupakan masakan2 tradisional...
    Salam Palanta :D

    ReplyDelete
  24. hehehe .. saya masih suka soto, baso, somay, es pisang ijo, coto makasar, nasi uduk, lontong sayur, pisang goreng, getuk, empek-empek dan masih byk lagi .. hidup masakan Indonesia \(^_^)/ .

    ReplyDelete
  25. Dan yang paling penting, hajanan traditional selalu bersahabat dengan isi dompet *mental pelajar*

    ReplyDelete
  26. ampe sekarang saya juga masih suka makanan tradisional, enak2 :) cuman sekarang udah agak jarang sih

    ReplyDelete
  27. sayangnya, jajanan tradisional juga sekarang ada yang dikasih bahan2 berbahaya.
    kayak pewarna buatan biar warnanya lebih nge jreng, jadi bingung deh.
    padahal kan enak, rasanya tuh sesuatu banget deh..

    ReplyDelete
  28. Yups..., suetujuuuuuuuuuuuu sekali.., kenapa gak pilih ayam goremg bu siti tapi malah milih makan di KFC.., apa yang mau dimakan! Merknya??? Moral memang sangat penting! We'll show People, How the moral code works in this world!!!!

    ReplyDelete
  29. bener tuh gan memang lebih baik kita beli jajanan tradisional, orang luar aja bangga dengan jajanan kita masa kita gak bangga dengan jajanan sendiri

    ReplyDelete
  30. untungnya mama suka ngajarin aku masak masakan tradisional, dan aku juga suka. nanti kalau udah nikah dan punya anak aku mau ngajarin ke anakku juga, hhe. mudah2an dengan ini makanan tradisional bisa terus ada dan nggak punah yaa.. :D

    ReplyDelete
  31. Kalau aku seh ibu dirumah masih sering buat kue tradisional,, jadi masih sering makan makanan tradisional..

    ReplyDelete
  32. Jajanan nasional itu tetap memiliki cita rasa tersendiri meskipun banyak kue modern yang muncul, seperti aku yang suka kue barongko, onde-onde jawa, onde-onde, dan banyak kue tradisional lainnya

    ReplyDelete
  33. jadi inget jaman dulu.... meskipun jajanan sekarang enak-enak tapi ngak bisa ngalahin jajanan dulu

    ReplyDelete
  34. gethuk mas, masih enak dilidah. hehe

    ReplyDelete
  35. aku tinggal di kampung, jadi emang tiap hari ketemunya ma jajanan tradisional :D

    enak dilidah, murah dikantong. halaagh...

    ReplyDelete
  36. Kaya jajan yang sering dibuatin nenek aku di Desa..
    i <3 jajan tradisional.
    lebih sehaaat

    ReplyDelete
  37. Menurut saya, martabak dan terang bulan lebih enak drpd pizza ato burger :P

    ReplyDelete
  38. Saya lebih suka jajanan tradisional ketimbang makanan yang berbau luar negeri, entahlah, mungkin saja karena belum terbiasa, atau mungkin saja karena lidah saya lidah ndeso hehe...

    ReplyDelete
  39. saya malah belum pernah makan pizza,,hotdog atau spaghety (kalau indomie sering)....

    saya lebih suka tiwul,cothot,ketan kincauw,gethuk....
    :)

    ReplyDelete
  40. aku suka koq sama jajanan tradisional ^^ klo pagi kadang sarapannya jajanan kue tradisional tp paling suka sama tiwul hehe

    ReplyDelete
  41. tapi sekarang2 banyak makanan tradisional yg diakalin ama pedagangnya...X'((

    modal dikit, produk banyak... X'((

    ReplyDelete
  42. artinya jajanan tradisional kalah gengsi ama jajanan impor. jajanan tradisional harus dikemas lebih bagus dan simple. dan bener tuh kata arif chasan

    ReplyDelete
  43. hhhmmm saya sendiri tidak menyalahkan adik2 saya yang lebih suka makanan luar, kenapa...? karena kita sendiri juga kurang bisa mengemas ulang apa yang kita dapatkan dari orang tua, so sangat terlihat monoton. makanya yuk kita terus berinovasi.......

    ReplyDelete
  44. remaja-remaja sekarang sukanya yg praktis, dan mulai melupakan adanya makanan tradisional. padahal lebih sehat yg tradisional :)

    ReplyDelete
  45. di perparah dengan munculnya makanan2 ringan produk china macam permen dll. Kreatifitas anak negri jadi tersumbat.

    ReplyDelete
  46. kalo aku makan dua2nya.....yg tradisional maupun impor...tp bukan berarti ngga cinta indonesia loch....

    ReplyDelete
  47. jajanan jalanan memang enak rasanya...

    ReplyDelete
  48. iya ya mas, sekarang ini banyak sekali liputan tentang jajanan tradisional yang dijual di psar yang memakai boraks segala macam.. dan bisa jadi, karena itu juga makanya banyak masayarakat yang ragu untuk membeli makanan tradisional tsbt.. kalo saya mah, semua jenis makanan tradisional, kalo ibu saya yang buat pasti langsung saya lahab ampe abis.. kan udah terjamin tidak mengandung bahan kimia, hehe :D

    ReplyDelete
  49. kayaknya gak bakal punah deh.. lebay ah. soalnya cara bikin jajanan itu relatif mudah dan ga ribet. aku pernah liat salah satu cara pembuatannya. lontong. hehehe

    ReplyDelete
  50. jajanan tradisoional tidak buat bosan untuk dimakan

    ReplyDelete
  51. Jadi kangen jajan di pasar
    kapan2 keliling ah sambil hunting foto jajanan tradisional. makasih mas udah ngasih ide ;)

    ReplyDelete
  52. wah, tiba-tiba jadi pengen maem sumping waluh :9
    iya, jajanan tardisional lebih hemat, sehat merakyat.
    walaupun terkepung makanan (camilan) modern, entah kenapa beberapa jenis nya malah ga cocok di lidah saya.
    tapi kalo menyantap makanan nusantara eemm nyaeem...pengen nambah terus :D

    ReplyDelete
  53. saat ini jajan di kaki lima atau jajan jajanan tradisional dilematis. Soalnya banyak tukang dagang gak jujur. Makanannya mengandung pewarna sintetis, formalin, boraks, aspartam, dll.

    ReplyDelete

Komentar anda, secara tidak langsung. Merefleksikan kualitas diri anda yang sebenarnya.