Remaja Mengaji Itu Gaul





Pada saat ini, sudah banyak sekali lulusan Sarjana, Dokter hingga Professor dari generasi muda Indonesia yang berterbaran disetiap sudut jalan ibu kota. Hal ini bisa disimpulkan, bahwa negara Indonesia saat sudah bisa dikatakan maju dari segi pendidikannya karena banyak melahirkan lulusan – lulusan terbaiknya setiap tahunnya.

Diantara sekian banyak lulusan terbaik bahkan berprestasi itu, mungkin hanya tak banyak dari mereka yang bisa Mengaji Al-Quran dengan lancar & fasih seperti mereka menghafalkan rumus – rumus angka dikepalanya sejak di bangku sekolah. Ini sangat berbanding terbalik dengan apa yang telah dicapai mereka saat ini dengan begitu banyak medali & piagam yang menghiasi sudut – sudut lemari mereka dengan segudang prestasi.

Semua itu terjadi, karena mereka semua sangat lupa atau bahkan sengaja melupakan tentang apa yang sudah diwajibkan oleh agama sejak kita dlahirkan ke bumi ini yaitu Mengaji. Karena Mengaji, adalah pondasi utama & paling utama dalam membentuk karakter seseorang dimasa yang akan datang akan menjadi manusia seperti seperti apa & bagaimana ?

Mungkin mengaji tidak akan membuat anda mendapat Medali Emas seperti di Olimpiade Sains & Matematika di dunia atau membuat anda terkenal seperti penyanyi bahkan bintang Film Hollywood. Tapi dengan mengaji akan menjadikan kita semua,menjadi orang yang bermanfaat didunia & akhirat.

Dan orang yang bisa mengaji itu, jauh lebih gaul dibanding orang yang pintar,karena orang pintar hanya bergaul dengan buku & sesama manusia saja sepanjang hidup tapi orang mengaji itu bisa bergaul dengan malaikat & Tuhannya sepanjang mereka bernafas.

Jangan sampai prestasi yang segudang yang anda miliki saat ini tidak ada gunanya,ketika anak anda nanti lahir ke dunia ini tidak mempunyai bekal agama yang kokoh seperti orang tuanya saat masih remaja dahulu.Karena ibarat kata pepatah lama mengatakan “ Kalau orang tuanya, saja tidak bisa atau pandai mengaji,bagaimana nasib anaknya kelak ? “.

Kesimpulan : Anda akan tahu apa gunanya & manfaat mengaji, ketika anda sudah dihadapkan dengan yang namanya kematian. 



51 comments:

  1. Hehee...nenek gue paling galak klo mengenai urusan ngaji, insya ALLAH selalu berusaha ngaji tiap malem walo beberapa ayat.

    ReplyDelete
  2. Wah, ane gak pernah ngaji lagi nih sejak SMP.. berusaha gaul ngaji deh.. :)

    ReplyDelete
  3. Kalimat yg di-bold di paragraf terakhir bener-bener nonjok...

    ReplyDelete
  4. insya Allah sya sudah bsa mengaji walopun msh dlm kemampuan sekedar mengaji, artinya belum bsa menterjemahkan semuanya. Tdk cukup hanya bsa mengaji sebenarnya, karena alangkah baiknya jika di amalkan atau di tunaikan ttg apa yg sudah di pesankan oleh Al Quran.

    Terimakasih sudah mengingatkan :)

    ReplyDelete
  5. orang tua saya gak bisa ngaji ndy, tapi saya bisa. mereka ngotot biar sy dan saudara jago ngaji. sekarang justru ibu saya belajar ngaji dari adik saya

    ReplyDelete
  6. kalau di desa Ma sejak kecil udah di suruh ngaji biar kalau Gede gak Malu2in, masa udah Gede gak bisa ngaji malu donk

    ReplyDelete
  7. Alhmdlilah Kalau di keluarga saya mah wajib harus bisa ngaji, ntar malu-maluin kata-katanya.

    ReplyDelete
  8. mengaji kemudian harus mengkaji...
    :)

    ReplyDelete
  9. setuju om ! kehidupan kita kan mmg harus di barengi dengan agama :)

    ReplyDelete
  10. sedih rasanya melihat generasi muda yang tidak bisa ngaji, saya sendiri biasa mengajar ngaji dan kebanyakan murid saya itu remaja SMP dan SMA, seperti yang anda bilang diatas, kecenderungan untuk ngaji sangat minim, perlu tenaga ekstra untuk menumbuhkannya ;)

    ReplyDelete
  11. kok masih resah masalah url sih, ini banyak tuh yang komen. Mengaji dibarengi tafsir dan pemahaman. setuju dengan yayack

    ReplyDelete
  12. Insya Allah selalu mengaji. anak saya sudah al qur'an lih ngajinya :)

    ReplyDelete
  13. mengaji sejak dini
    rasanya segar hati
    saat remaja masih menekuni
    wah memang ini kusukai
    dan mengaji ga pandang usia juga baik sekali
    perasaan terasa terayomi ...

    artikelnya sip :)

    ReplyDelete
  14. setuju.
    harus diselingi dengan mengaji dan ibadah lainnya. biar lebih berkah ;)

    ReplyDelete
  15. benr tu jangan hanya mengejar dunia tapi akhirat yang abadi juga,semua harus seimbang....:)

    ReplyDelete
  16. setuju sama ini
    buat apa kaya raya atau paling jenius di dunia kalau hatinya ga bisa damai

    ReplyDelete
  17. Jadi nyadar juga nih. Terakhir belajar ngaji bareng saat SD. 6 tahun lalu.
    huh, tapi Alhamdulillah bisa membaca Al-Quran dengan baik.

    ReplyDelete
  18. orang pintar hanya bergaul dengan buku & sesama manusia saja sepanjang hidup tapi orang mengaji itu bisa bergaul dengan malaikat & Tuhannya sepanjang mereka bernafas >>> setuju bangeet *jempol*

    ReplyDelete
  19. masih brusaha ngaji terus .... biar istiqomah

    ReplyDelete
  20. Miris ketika ada anak bilang "ibu saja ga bisa ngaji, kenapa saya disuruh ngaji??".

    Saya dulu kalau ga belajar ngaji belum bisa ga diijinkan meninggalkan tempat :)

    ReplyDelete
  21. sayangnya jadi banyak yang terkungkung dalam pemikiran bahwa ngaji itu cuma baca kitab suci

    kalo ngaji = gaul
    yang ga ngaji harus digaulin dong
    haha plakk...

    ReplyDelete
  22. dan ketika di masanya nanti, hanya Al-Qur'an yang bisa menolong kita.. dan saya, alhamdulillah saat ini saya sedang berusaha untuk kembali bangkit dari rasa malas yang melanda.. do'akan semoga saya bisa istiqomah.. :)

    ReplyDelete
  23. insya Allah..mengaji yg dimaksud adalah mengaji semua ilmu milik Allah yang ada di semesta ini..membaca semua tanda2nya dan mengamalkan berdasarkan tuntunan Quran dan hadits....semoga mereka yang berpendidikan tinggi ataupun sedang menjalaninya, tak pernah berpaling dari tuntunan agama..amin :)

    ReplyDelete
  24. Hi Arshavin..remaja mengaji itu emang gaul, ituah yang membedakan dengan yang lainnya. Happy Blogging

    ReplyDelete
  25. ane sampai saat ne belum bisa baca al-qur'an sob :( , tapi insya Allah nanti klo uda nikah ane mau belajar mengaji lagi dari awal sampai akhir :)

    ReplyDelete
  26. Fenomena mengaji sekarang (menurut saya sih), karena umat terus mengalami degradasi needs akan Qurannya sendiri...

    Kalau dicari akar permasalahan kenapa makin jarang orang mengaji, karena umat makin dibutakan oleh kebanyakan ustadz....contohnya pengajian Quran tanpa adanya tadabur ayat, pendoktrinan buta, dan cara penyampaian yang tidak tepat sehingga orang makin malas untuk mengaji...Belum lagi ditambah dengan rutinitas sehari-hari..makin males deh ngaji :p

    Sebenarnya bukan ngajinya yg bikin gaul, tapi dengan mengaji justru ketemu jawaban untuk mengentaskan permasalahan yang diungkap di blog ini...

    Happy ngaji, Happy Blogging :)

    Kunjungi harianking.blogspot.com tuk inspirasi Medan :)

    ReplyDelete
  27. Hmm... Mengaji itu emang suatu hal yg wajib tuk dilaksanakan secara dini sebagai Umat Islam yg baik. Karena dgn begitu akan mudah dalm mempelajari Agama.. palagi dijaman sekarang ini.. Kalo engak Ngaji...Gak Gahool Blasss!!!
    Hwehehee....

    ReplyDelete
  28. wah kalo remaja baru mulai ngaji , apa kata dunia... kemana aja sih,,,...

    ReplyDelete
  29. aku setuju...
    usul aja nih kita buat gerakan ngaji gaul aja!

    folbek ya
    catatantahupetis.blogspot.com

    ReplyDelete
  30. nah, payahnya, sekarang banyak yg lebih mentingin bidang akademik dan kepentingan praktis :)

    ReplyDelete
  31. sebenarnya asal orang tuanya peduli nggak masalah, soalnya dulu ortu saya nggak pinter ngaji tapi anaknya dititipin ke taman pendidikan alquran.

    tapi akan lebih baik lagi kalo mereka memotivasi dengan kasih contoh yaa

    ReplyDelete
  32. btul musti rutin mengaji, jgn hanya baca komik doang :D

    ReplyDelete
  33. sependapat dengan komentarnya Gaphe

    ReplyDelete
  34. kayaknya saya udah komen disini kemrin, kok ga muncul yah komennya, aneh, sudahlah..

    dulu waktu saya kecil saya dan adik2 sudah dititipkan ke tempat pengajian, padahal orangtua saya sndiri saat itu ngga lancar mengaji, karena itulah mereka inginnya anak2nya lebih fasih mengaji daripd mereka...tapi yaa orangtua saya ngga curang, anak2nya belajar ngaji mereka pun belajar ngaji, jadi sekarang kalau anak2nya ngga ngaji, mereka nyontohin dengan mengaji dan anak2nya otomatis ikut mengaji :)
    biasanya apa yang dilakukan orangtua itu yng ditiru anaknya :)

    ReplyDelete
  35. untungnya sekarang banyak TPA ya? jadi anak2 usia dini udah masuk TPA dan pada pintar baca Alquran. meski belum tau artinya. Ortunya ga bisa? ya, gabung saja sama anak2nya di TPA juga, haha...

    ReplyDelete
  36. asal gak fanatik berlebihan aja yah... :D

    ReplyDelete
  37. kagumm banget jika secara formal pendidikannya tinggi, trs ilmu agamanya jg luar biasa bahkan bs hafal Al-quran dan paham tafsir. Kpikiran, kok diirku jauuuhhh banget ya? Sekolah juga pas-pasan, agamanya juga kategori awam....kayak bgini berharap syurga dan gak ingin masuk neraka? #PLAK 10000000....x

    ReplyDelete
  38. ayooo mari mengaji, walaupun cuma beberapa ayat setiap harinya yg penting rutin, nanti juga gak kerasa kita bisa khatam. Al-Quran itu sumber dari segala sumber :)

    ReplyDelete
  39. sungguh sebuah ajakan tp tidak memaksa, ingat dulu waktu kecil ke langgar maghrib buat ngaji, skrang jarang liat anak kecil pake sarung bawa2 alquran k mesjid,,

    ReplyDelete
  40. mengaji dengan banyak pendapat yang beragam.. mengaji hanya sekedar menbaca dan fasih itu mungkin banyak yg bisa,bencong dijalan aja bisa.. tpi terkadang org hanya dengan cukup membaca sdh dekat dgn Allah..
    hny sekedar membaca arti ato terjemahan? sptnya blm cukup..
    baca dan klupas setiap ayat secara detil dan pahami,,maka kita mengenal Allah lebih dekat.. sptnya itu pemahaman mengaji bagi saya.. :)

    *WooOgghh AKU NASEHAT DIBLOG ORANG og pie? :)
    @ciluzgirl

    ReplyDelete
  41. ini baru gaul sob.

    ditunggu kunjungan baliknya ya sob :)

    ReplyDelete
  42. Semoga kita termasuk orang yang rajin mengaji, agar anak2pun mengikuti kita ;)

    #Lama nggak kemari, listnya baru kubenahi lagi, dibilang ganti nama.

    ReplyDelete
  43. mengaji dan mengkaji.. menurut saya itu landasan dlm berprilaku.

    apa gunanya anak pintar dan bnyk dapat piala tp ktika orang tuanya meninggal ia hanya bisa menangis tanpa bisa mengaji. miris

    ReplyDelete
  44. tulisan yg ini bagus nih...bener banget ngaji itu berguna di dunia dan akhirat. terutama akhirat..rugi banget kalo gak bisa ngaji....

    ReplyDelete
  45. Cari cewek yang kayak gitu dimana ya??
    xixixixix...

    ReplyDelete
  46. aku udah pikun mau belajar malu ngaji baca kur'an sulit aku pesimis lho kata tergerak hati...mau blum termotivasi ada yang mau jawab ngak?????

    ReplyDelete
  47. blajar ngaji qur'sya tak fasih tapi minat aku mau ada yang mau bantu

    ReplyDelete
  48. imannuel,,>> kalo fanatik dgn kebaikan why not?? :D

    ReplyDelete
  49. Mengaji...,, Alhamdulillah sampai sekarang saya bisa menjaga rutinitas tiap hari selalu di usahakan ada waktu luang..kadang disela-sela waktu kerja,, Mudah-mudahan kita senantiasa diberi petunjuk serta hidayah untuk dapat terus menjalankannya...karena banyak orang yang bisa Ngaji namun tak banyak yang bisa meluangkan waktu untuk Mengaji Alquran...

    ReplyDelete

Komentar anda, secara tidak langsung. Merefleksikan kualitas diri anda yang sebenarnya.