Ucapkanlah Permisi Ketika Berjalan




Negara kita dari jaman dahulu hingga saat ini, dikenal sebagai bangsa yang sangat menjunjung tinggi nilai sopan santun & tata karma antar sesama manusia baik itu kita kenal maupun tidak kita kenal asal usulnya. Kita pada dasarnya sudah diajarkan hal tersebut dari kecil untuk selalu menjunjung tinggi hal – hal tersebut yang ditanamkan oleh orang tua kita & lingkungan sekitar kita.




Tapi seiring dengan perkembangan jaman yang tumbuh dengan pesat & menuntut manusia untuk lebih pintar dari segi pemikiran ada satu hal yang mulai dilupakan yaitu. Permisi adalah sebuah ucapan sederhana & universal yang sudah melekat sekali dibenak semua masyarakat Indonesia dari mulai Pedagang Kaki Lima, Ibu Rumah Tangga, Pelajar, Guru, Polisi bahkan sampai Presiden yang menjunjung tinggi nilai ramah tamah & tenggang rasa antar umat beragama dari dahulu hingga saat ini.

Ucapan permisi ini biasa kita ucapkan ketika sedang berjalan kaki & melewati orang yang ada disekitar kita. Tapi saat ini, hal tersebut mulai pudar atau bahkan punah secara perlahan tetapi pasti karena sudah banyak kita lihat & denger saat ini, sudah banyak sekali manusia yang ketika berjalan kaki tidak pernah atau enggan mengucapkan kata “ Permisi “ ketika ada orang disekitarnya alias acuh tak acuh.

Sungguh ironis sekali, ketika hal sederhana seperti itu saja tidak mampu kita lakukan bagaimana kita bisa membangun negeri ini menjadi negeri yang rukun & damai tanpa ada permusuhan & perselisihan seperti yang terjadi saat ini.

Mungkin bagi anda, mengucapkan Permisi adalah suatu hal yang sudah tidak jamannya lagi seperti jaman Bung Karno atau Pak Soeharto yang terlihat kolot. Tapi dari merekalah kita mengerti tentang sikap & pelajaran moral yang kecil tapi dampak begitu besar terhadap rasa peduli kita terhadap lingkungan disekitar kita. Dan menghindari diri kita menjadi pribadi yang individulisme yang tidak peduli dengan keadaan lingkungan sekitar kita.

Kesimpulan : Mengucapkan permisi ketika berjalan tidak akan membuat anda menjadi miskin tujuh turunan,jadi apa susahnya mengucapkan permisi mulai saat ini & seterusnya dari pribadi kita masing – masing.




36 comments:

  1. Wah benar-benar.
    Tapi sekarang juga banyak yang suka bilang permisi atau terimakasih, tapi nggak ikhlas dari hati. Piye tuh... :D

    ReplyDelete
  2. hayuk kita mulai dr diri kita sndri, ucapkn permisi pd orang lain. Mungkin bs jd contoh dn orang lain bs ikutan
    =)

    ReplyDelete
  3. sisi...itu yang sering diucapkan alvin :) maksudnya permisi

    ReplyDelete
  4. klo aku, jujur sering sekali mengucapkan kata itu. ga enak rasanya lewat depan orang tanpa mengucapkan permisi apalagi klo orang itu lebih tua....
    biasanya klo didaerahku orang bilangnya tabe'

    ReplyDelete
  5. bener tuh mmg udah jarang orang bilang permisi lagi

    ReplyDelete
  6. Iya betul, Kita udah jarang bilang permisi, kalo sama temen bilang ayooo.. :)

    ReplyDelete
  7. permisi mau koment nih
    *udah bilang permisi yah*

    emang kaya gitu. Apalagi suku jawa yang dahulu dikenal dengan tata krama sekarang udah mulai luntuur

    ReplyDelete
  8. permisi....
    kutuliskan kata santun disini
    karna artikelmu baik hati

    hehehe :)

    ReplyDelete
  9. nah topiknya pas banget nih
    memang sudah mulai luntur nih sekarang budaya "permisi", kayaknya kok orangorang sekarang makin ngga peduli sama keberadaan orang di sekitarnya
    saya sih sampai sekarang sebisa mungkin permisi kalo lewat depan orang, bahkan dibonceng pakai motor pun sebisa mungkin ngucap permisi, bukan apaapa ya Mas Andy, Papa Mama saya sering banget ngeluh soal budaya permisi ini yg udah luntur, jadi ya hal itu jadi semacam peraturan tak tertulis yang memang sudah nempel di otak saya, reflek
    jadi mungkin faktor kebiasaan di keluarga juga berpengaruh

    ReplyDelete
  10. aku juga udah jarang bilang permisi :malu:

    ReplyDelete
  11. permisi-permisi
    mau lewatttt~

    emang sekarang udah jarang....

    ReplyDelete
  12. permisi mo koment. emang harusnya ya gitu. sopan santunnya ya

    ReplyDelete
  13. yah tapi gak harus ngandelin orla buat permisi dlu kan. . . . mungkin dia malu ato gimana... gimana klo kita yang nyapa dulu. . . kayaknya lebih keren ntu. . .

    ReplyDelete
  14. selain permisi, ada dua kata sakti lainnya: maaf dan terimakasih

    ReplyDelete
  15. iya jd ingat sama mpok indun(klo gk salah) di bajaj bajuri
    tiap ngomong sllu minta maaf :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. @von_dutch - bukannya itu si mpok minah yah?

      Delete
  16. permisi, sbnernya bkn hanya itu. Kita skrg justru sungkan ngomg permisi karna org yg dipermisiin eh mlh cuek.
    Jd kaya org nyapa di diemin

    ReplyDelete
  17. permisi mas, saya sudah baca artikel sampean dan sekarang mau komen.. ulasannya menarik mas, dan semoga makin banyak warga kita yang tak malu dan tak segan untuk bilang "permisi".. :)

    ReplyDelete
  18. udah kebiasaan mungkin ya?biarpun lewat depan preman, aku tetap bilang permisi tuh..hehe

    ReplyDelete
  19. permisi mas... numpang ngamen...
    aku gamau kalau aku dimadu... pulangkan saja ke rumah orang tuamuuu... *ecekecekkedangdut*

    ReplyDelete
  20. bener! yang penting ngucapin dulu, urusan ihlas gak ihlas itu nanti.. yang tau ihlas gak ihlas khan hanya dia dan Tuhan.. hehehehehhehehehehe

    ReplyDelete
  21. Kalo ditempatku ndy, dilingkungan aku berada justru masih kuat dg budaya permisi ini. baik itu dari anak-anak, remaja atau orang tua sekalipun.

    ReplyDelete
  22. setujuuuu ^__^
    permisi kan juga lebih sopan :)
    dan orang malah akan lebih respek loh ^^

    ReplyDelete
  23. Yang paragraf pertama, memang benar Mas. Beberapa waktu lalu aku baca tulisan seorang teman yang baru beberapa bulan tinggal di negeri orang. Katanya, setelah jauh dari Indonesia baru terasa keramahan warganya. Karena disana, temanku itu jarang melihat orang saling bertegur sapa. hihi

    Alhamdulillah di keluargaku masih ditanamkan yg seperti itu. Bahkan sejak kecil sudah dibiasakan. Tapi bukan pake kata 'permisi', melainkan pake bahasa Bugis :D

    ReplyDelete
  24. Setuju sekali,,kita harus menghormati yang ada disekitar kita :)

    ReplyDelete
  25. Permisiiii...numpang lewat, numpang kenalan...hehehhehe...Insya Allah saya sudah mengajarkan sopan santun sedari kecil pd putri saya. Permisi, maaf dan terimakasih. Semoga tertanam sampai dia dewasa nanti. Amiiin

    ReplyDelete
  26. sepertinya mudah, tapi nyatanya sulit melakukan hal itu

    ReplyDelete
  27. punteeeeeeeennn... eh.. permisiiii...
    mau mampir, kue sma minumannya mana??
    #kena timpuk

    tp benar qt sepertinya mulai krisis budaya. padahal budaya qt sebenarnya ada di norma kesopanan dan kesusilaan. berkiblat ke jepang atau korea, budaya membungkuk itu sungguh anggun. sklipun berbeda dgn permisi tp dr secara implisit sma, sy sepakat untk mmelihra kearifan lokal semacam ini.

    ReplyDelete
  28. eh, sya bingung. koq update dri blog ini dak muncul di blogroll punya sya yah? apa hal yah?

    ReplyDelete
  29. kata simpel tapi kadang penerapannya sering kelupaan.. apalagi kalo nggak biasa bersopan santun, alias di lingkungannya nggak terdidik menggunakannya.

    hmm.. semoga yang baca ini merenung #sayajuga

    ReplyDelete
  30. bener tuh,,, dimanapun, kapanpun, tabiat harus dijaga :)

    ReplyDelete
  31. namun menurut saya juga harus pada tempatnya dimana kita mengucapkan kata permisi di depan orang g mengerti kata permisi kalau tidak siap-siap diacuhkan....
    :P

    ReplyDelete
  32. sekarang ini kayaknya udah jarang deh yang ngucapin 'permisi' kalo mo lewat, lebih sibuk nunduk tekun menatap layar hape, cuek aja jalan lurus... tidak sopan memang.. :D

    permisii...numpang komeng..hehehe

    ReplyDelete
  33. seandainya di setiap pasar dan kaki lima, pejalan mengucapkan permisi pada orang lain,... sampai ditempat bibir kering dan sudah pasti telat sampai ditujuan.

    ReplyDelete
  34. waa ..
    keren gan ..
    memang sekarang banyak orang yg tidak sntun ..
    anak muda ato pun yg lbih tua rata" sama aj ..

    ReplyDelete
  35. Setuju sekali bro,
    saya termasuk yg punya kebiasaan bilang permisi, tapi malah sering dicemooh teman yg lain :(

    ReplyDelete

Komentar anda, secara tidak langsung. Merefleksikan kualitas diri anda yang sebenarnya.